Tuesday, May 22, 2018

'Bolehkah 1MDB bayar RM144 juta minggu depan?'

 
   
Menteri Kewangan Lim Guan Eng mahu Ketua Pegawai Eksekutif (CEO) 1MDB Arul Kanda Kandasamy memastikan sama ada syarikat itu mampu membayar faedah pinjaman RM143.75 juta sebelum tarikh akhir 30 Mei.

Lim berkata, Arul semasa pentadbiran kerajaan lama berkata 1MDB mampu membayar hutang sendiri.

Lim bekata, beliau dimaklumkan oleh Timbalan Ketua Perbendaharaan, Datuk Siti Zauyah Mohd Desa bahawa penyelesaian faedah pinjaman 1MDB itu adalah antara perkara paling penting diselesaikan di tempoh-tempoh awal lantikannya.

Digantung kerja gara-gara puji rakan sekerja 'kacak'

Digantung kerja gara-gara puji rakan sekerja 'kacak'
Basma digantung tugas sementara siasatan dijalankan ke atasnya.
KUWAIT CITY - KUWAIT. Kementerian Maklumat Kuwait menggantung tugas seorang penyampai stesen TV selepas beliau memuji paras rupa rakan sekerja lelakinya ketika siaran langsung.

Rakaman video yang menjadi tular di Youtube menunjukkan Basma al-Shammar memanggil rakannya 'mayzoon' yang bermaksud 'kacak dan menarik' dalam dialek tempatan.

Ketika itu, wartawan terbabit, Nawaf al-Shiraki sedang membetulkan ghutra yang dipakainya ketika membuat liputan Pilihan Raya Majlis Perbandaran.
Basma yang mahu memberi isyarat bahawa mereka akan bersiaran langsung sempat mengusik, "Tak perlu betulkan ghutra kamu. Kamu sudah kelihatan kacak!".

Tindakan itu dianggap sebagai cubaan 'bermain cinta', namun beberapa pengguna Twitter menganggap ia bukan satu kesalahan besar.
Seorang ahli parlimen turut membuat aduan tentang insiden itu yang didakwa tidak boleh diterima di stesen TV. - Arab News

Dua peguam Najib tarik diri

Sinar Harian
Harpal Singh Grewal
Harpal Singh Grewal
(Ubah saiz teks)
KUALA LUMPUR - Peguam Datuk Harpal Singh Grewal dan M. Athimulan menarik diri dari mewakili bekas Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak.
Keputusan menarik diri itu dibuat selepas Najib berhasrat menggunakan khidmat bekas Peguam Cara Negara II, Datuk Mohd Yusof Zainal Abiden dan enam lagi rakan guamnya.

Harpal Singh berkata, mereka tidak dipecat, tetapi menarik diri.
"Kami  menarik diri selepas perbincangan pada malam tadi,” katanya ketika dihubungi.

Terdahulu, Harpal dan Athimulan dikatakan meninggalkan kediaman peribadi Najib di Jalan Langgak Duta di sini kira-kira jam 10.40 malam tanpa menjawab sebarang soalan media.

Dua kali SPRM menghadap Majlis Raja-Raja tapi...

 
   
Pegawai-pegawai Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) sebelum ini telah menghadap Majlis Raja-Raja Melayu sebanyak dua kali berhubung RM2.6 bilion yang didepositkan ke akaun peribadi bekas perdana menteri Datuk Seri Najib Razak.

Bagaimanapun, Ketua Pesuruhjaya SPRM yang baru dilantik, Datuk Seri Mohd Shukri Abdull berkata mereka akhirnya kecewa dengan hasil pertemuan berkenaan.

Pertemuan itu berlaku pada tahun 2015, ketika SPRM masih aktif menyiasat akaun Najib.
"Kami dua kali jumpa Majlis Raja-raja, tapi kami hampa," kata Mohd Shukri dalam sidang akhbar di ibu pejabat SPRM hari ini.
Tambahnya, SPRM pada masa itu berikrar kepada Majlis Raja-Raja untuk meneliti perkara itu.
Malaysiakini

Wanita tua pilih berdiri di dalam bas kerana bajunya kotor, apa yang dikatakan pemandu bas menyentuh hatinya

Wanita Tua Pilih Berdiri di Dalam Bus Karena Bajunya Kotor, yang Dikatakan Sopir Menyentuh Hatinya
en.goodtimes.my
Wang Zhenzhen
 Seorang wanita di China menolak duduk di kerusi bas kerana takut kerusi itu akan kotor.

Wanita tersebut bekerja di sektor bangunan sebagai buruh.
Dilansir TribunWow.com dari en.goodtimes.my, wanita bernama Wang Zhenzhen itu bekerja di lokasi konstruksi sebagai buruh dan melakukan tugas yang biasa dikerjakan lelaki.

Wanita berusia 58 tahun tersebut biasa menggunakan pengankutan awam  umum untuk bekerja

Suatu hari, sepulang kerja, ia mengambil route 2 bas.
Bas itu tak banyak diisi penumpang tetapi dia tidak duduk di kerusi.
Dia memilih berdiri sepanjang jalan pulang.

Seorang penumpang melihat Wang Zhenzhen dan mendatanginya.
“Duduklah, itu tempat duduk kosong," tanya seorang penumpang.
“Pakaian saya terlalu kotor boleh mengotori kerusi yang bersih dan mengganggu penumpang lainnya,” kata Wang Zhenzhen.
Kata-kata Wang Zhenzhen menyentuh hati si penumpang.

Sipenumpang pun memutuskan untuk mempostingnya di media sosial.
Banyak pengguna internet memuji Wang Zhenzhen.

"Wanita ini bekerja di lokasi konstruksi tetapi integritasnya jauh melampaui orang-orang yang berpendidikan."
Komentar lain mengatakan, "Pakaian anda mungkin kotor tetapi anda memiliki hati nurani yang jernih."

Seorang wartawan bahkan pergi ke lokasi konstruksi untuk mewawancarainya.
“Pekerjaan saya adalah memasang scaffolding di lokasi konstruksi. Suami dan anak saya juga bekerja di sini," kata Wang Zhenzhen.

"Ini pekerjaan berat yang dimaksudkan untuk lelaki, bolehkah anda memindahkannya?," tanya si wartawan.
"Tidak masalah. Saya dulu kerja di penternakan. Saya buta huruf sehingga yang boleh saya lakukan adalah pekerjaan kasar semacam ini,” kata Wang Zhenzhen.
Wang Zhenzhen
Wang Zhenzhen (en.goodtimes.my)
Wang Zhenzhen memiliki dua anak laki-laki dan seorang anak perempuan.
Putera sulungnya dan puterinya sudah menikah.
Sementara putera bungsu yang tinggal bersamanya merancang  untuk segera menikah.
“Rumah kami adalah rumah kayu dan telah berdiri sejak 30 tahun yang lalu,"

"Rumah kami bocor ketika turun hujan,"
"Kami harus bekerja agar boleh memperbaiki rumah,"
"Namun kami juga harus menghemat wang untuk biasa pernikahan anak kami," kata Wang Zhenzhen.
Wang Zhenzhen mengatakan bahwa ia sering naik bas untuk menuju tempat bekerja.

Suatu kali, ia bertemu dengan beberapa pekerja kantor yang mengenakan pakaian bersih yang duduk di bas.
Meskipun mereka tidak mengucapkan sepatah kata pun, cara mereka memandang Wang Zhenzhen membuatnya merasa tidak selesa.

“Biasanya, saya akan mandi di lokasi dan berganti pakaian bersih. Baru kemudian saya akan duduk di kerusi bus,"
"Sekarang, saya kotor dan saya tidak memiliki pakaian bersih, jadi saya hanya akan berdiri,” katanya.

“Kemarin  pemandu yang melihat saya berdiri mengatakan kepada saya untuk mengambil tempat duduk"
"Dia mengatakan bahwa jika kerusi bas kotor, dia akan membersihkannya. Saya tersentuh jadi saya memilih tempat duduk dan duduk saat perjalanan pulang," kata Wang Zhenzhen

Laporan: Polis masih kira wang tunai selepas 5 jam

 
   
Pihak polis masih belum selesai mengira wang yang dirampas daripada tiga unit kediaman yang dikaitkan dengan bekas perdana menteri, Datuk Seri Najib Razak di Pavilion Residences, Jumaat lalu.

Pihak berkuasa itu mula mengira wang berkenaan yang disimpan dalam 72 beg bermula sekitar jam 10 pagi tadi dan masih membuat pengiraan sehingga jam 3.30 petang, lapor Harian Metro.

Berdasarkan laporan tersebut, Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah Komersil Bukit Amanh, Datuk Seri Amar Singh Ishar Singh mengesahkan perkara berkenaan namun enggan mengulas lanjut.

Laporan itu menyebut pengiraan dilakukan di Menara 238, Jalan Tun Razak Kuala Lumpur.
"Difahamkan, buat masa ini sebahagian wang terbabit sudah selesai dikira, namun belum sampai 10 beg daripada keseluruhan 72 beg.

"Proses itu dilaporkan mengambil masa yang panjang disebabkan jumlah wang terlalu banyak termasuklah jumlah pelbagai mata wang asing.
"Selain itu, pihak JSJK juga perlu merekodkan setiap nombor siri setiap mata wang berkenaan untuk dijadikan bukti dalam proses siasatan susulan," jelas laporan berkenaan.

Menurut laporan itu, wang yang sudah dikira akan dibawa ke Bukit Aman, sebelum diserahkan kepada Bank Negara Malaysia (BNM) untuk proses pengiraan semula

Jumaat lalu, polis menyerbut tiga unit kondominium yang mempunyai kaitan dengan bekas perdana menteri sebagai sebahagian daripada siasatan terhadap 1MDB.

Polis merampas 72 beg berisi wang tunai dan barangan kemas bersama 284 kotak mengandungi beg tangan berjenama mewah
Malaysiakini

Monday, May 21, 2018

Tunawisma meninggal di jalanan, polis terkejut ketika temui wang simpanan berjumlah 900 ribu Poundsterling

Tunawisma Meninggal di Jalanan, Polisi Kaget saat Temukan Uang Simpanan Wanita Ini Sejumlah Rp19 M
Metro.co.uk
Fatima Othman.
Seorang wanita tunawisma yang meninggal dalam keadaan tidur ditemukan memiliki hampir 900 ribu Poundsterling di bank    dan ribuan lebih wang tunai yang disimpannya di dalam kantong sampah.

Dilansir Tribunnews.com dari Metro.co.uk pada Isnin (21/5/2018), polis  mengatakan mereka terkejut bahwa Fatima Othman, yang juga seorang penyandang OKU terus hidup di jalanan meski kekayaannya tampak jelas.

Fatima diketahui polis  adalah seorang penduduk yang tinggal di kota Ain Al-Zahab di Akkar, Lebanon Utara, tetapi tidak ada yang tahu tentang wangnya.

Petugas yang menyelidiki kematiannya melihat-lihat beberapa barang yang dia miliki dan menemui dua kantong hitam berisi 5 juta Pound Lebanon   dalam bentuk wang tunai.

Mereka bahkan lebih terkejut ketika menemui buku simpanan dari bank tempatan dan menyedari ada tabungan sebanyak  900 ribu Poundsterling

Buku tabungan Fatima
Buku tabungan Fatima (Metro)
Juru bicaara polis , Joseph Musallem mengatakan polis  tidak menganggap kematian Fatima sebagai hal yang mencurigakan dan menambahkan bahwa wanita berusia 52 tahun itu meninggal kerana serangan jantung.Joseph mengatakan bahwa penemuan wang tunai dan buku tabungan itu adalah kejutan yang besar.

Penduduk setempat yang mengenal wanita itu, banyak dari mereka yang menyumbangkan yang dan makanannya, mengatakan bahwa mereka juga terkejut oleh jumlah wang yang dia miliki.

Dia terkenal di daerah itu setelah foto seorang perajurit memberikan makanan dan minumannya kerana tangan dan kakinya tidak berfungsi dengan baik menjadi viral di media sosial.

Uang yang ditinggalkan Fatima
Wang yang ditinggalkan Fatima (Metro)
Perajurit itu mendapat pujian dari komandannya atas belas kasih dan kemanusiaannya ketika foto itu menjadi viral.Polis  pun melacak keluarga Fatima setelah kematiannya untuk mengatur pemakamannya.

Mereka memberitahu para penyiasat bahwa mereka tidak percaya bahwa Fatima kaya dan percaya tidak mau mengakui kekayaannya jika dia dirompak.
Dia terus hidup di jalanan kerana hal itulah yang dia tahu, kata pihak keluarganya.

Dilaporkan Fatima telah kehilangan tangan dan kakinya selama Perang Saudara Lebanon di negara itu yang berlangsung dari tahun 1975 hingga 1990 yang mengakibatkan sekitar 120 ribu orang meninggal

 Sumber