Thursday, December 8, 2016

Bagaimana Bawa Wanita Mesir Berat 500 Kg untuk Operasi di Mumbai?

8/12/16

 
BBC News/Getty -Eman Ahmed, penderita obesiti dari Kaherah, Mesir. Ia memiliki berat badang 500 kg di usianya 36 tahun. Pada Disember 2016 ini dia hendak menjalani pembedahan penurunan berat badan di Mumbai, India. Masalah tersulit, bagaimana membawannya ke Mumbai.
 
MUMBAI  — Sudah 25 tahun ini Eman Ahmed, warga Mesir dengan berat badan 500 kg, tidak boleh melangkah keluar rumahnya di Kaherah ibu kota negara itu.

Kini, Menteri Luar Negeri India Sushma Swaraj berusaha membantu wanita berusia 36 tahun itu agar mendapat visa perubatan ke Mumbai dan menjalani operasi penurunan berat badan.

Namun, hal yang menjadi persoalan dan tentangan terberat ialah bagaimana membawa wanita berat badan 500 kg itu ke Mumbai, seperti dilaporkan Times of India, Khamis (8/12/2016).
Tidak ada penerbangan langsung ke Kaherah. Operator swasta menolak untuk melayani.

Hingga sejauh ini, juga belum ada pesawat yang bersedia menyewakan pesawatnya demi mengangkut Ahmed.
Peraturan di Jet Airways, misalnya, menyatakan, tandu yang mereka miliki mampu membawa pesakit dengan berat kurang dari 136 kilogram.

"Para tetamu yang beratnya lebih dari 136 kg takkan mendapatkan layanan tandu ketika bepergian dengan pesawat kami," demikian menurut laman berita internal Jet Airways.
Sementara itu, pesawat nasional tidak memiliki selebaran tentang pedoman batas berat.

Namun, para ahli mengantisipasi beberapa rintangan dalam mencari pesawat untuk mengangkut Ahmed.
Chairman dan Managing Director Air India, Ashwani Lohani, mengatakan, jika ada permintaan resmi agar menyediakan pesawat khusus, mereka akan mempertimbangkannya.

"Air India tidak terbang ke Afrika ketika ini. Lapangan terbang terdekat adalah Frankfurt di German. Namun, kami akan senang untuk mengeksplorasi kelayakan terbang bagi Ahmed," katanya kepada Daily Mirror.
Laman web nasional India itu menekankan penyelesaian dokumen untuk menggunakan tandu pesakit, tetapi tidak menyebutkan pembatasan berat kepada si wisatawan medis itu.

"Sebuah pro-forma sepatutnya diisi bersama dengan tanda tangan dari penumpang atau keluarga terdekat atau pendamping dan doktor yang hadir, diperlukan untuk diserahkan," katanya.
"Seorang pendamping yang dewasa dan berbadan sehat harus menemaninya. Pengangkutan tanda penumpang sesuai pengaturan dan bergantung pada ketersediaan ruang," kata situs maskapai.

Doktor Muffazal Lakdawala dari Rumah Sakit Saifee, Mumbai, di mana operasi bariatric bagi Ahmed akan dijadualkan, mengatakan, mereka telah mendekati beberapa ambulans udara, tetapi mereka belum mendapat jawaban positif.
"Sekarang kita mencuba untuk berbicara dengan maskapai penerbangan swasta," kata Lakdawala.

Menurut dia, keluarga Ahmed tidak dapat menyewa pesawat carteran ke Mumbai.
"Kami berusaha untuk mencari dana yang diperlukan untuk mengangkutnya. Kami juga boleh mengelola dana baki," katanya.

Lakdawala mengatakan, "Saya telah berjanji melakukan operasi-operasi tanpa biaya yang dijadualkan akan dilakukan di Rumah Sakit Saifee. Kami akan membebaskan semua biaya, termasuk tinggal di rumah sakit," katanya.
Ahmed setidaknya akan menghabiskan waktu setidaknya tiga bulan di rumah sakit setelah operasi.

Adapun untuk peralatan medis, Lakdawala mengatakan, pihaknya telah menyiapkan meja operasi berbobot 450 kg.
Obesitas telah mendera Eman Ahmed sejak berusia 11 tahun. Selama bertahun-tahun, dia menderita diabetes, asma, hipertensi, masalah paru, depresi, dan banyak lagi.

Adik Ahmed, Chaymaa Abdulati, mengurus kebutuhan sehari-harinya.
Di Saifee, tim dokter terdiri dari dokter ahli jantung, ahli bedah jantung, endokrinologi, seorang doktor dada, dua ahli bedah bariatric, termasuk Lakdawala, dua intensivist, dan tiga dokter anestesi akan bergabung dalam tim yang mengoperasi Ahmed setelah dia tiba.

Namun, sedang dicari jalan keluar terbaik bagaimana memindahkan Ahmed dari rumahnya untuk dibawa ke Mumbai, India.
"Dia membutuhkan operasi yang bersifaf segera. Adalah sangat menyakitkan untuk melihat apa yang dialami keluarga karena kondisinya itu," kata Lakdawala
  Sumber:KOMPAS.com

Pencuri ini dihukum masuk ke tempat pembuangan najis

8/12/16

Pencuri di desa China dihukum masuk ke tempat pembuangan
Pencuri dihukum berdiri di septik tank. ©2016 Merdeka.com
 Jika ingin mencuri di desa ini, sebaiknya anda fikir-fikir lagi. Sebab, di sebuah desa di Guilin, wilayah otonomi Guangxi Zhuang menerapkan peraturan menjijikkan bagi mereka yang ketahuan mencuri.

Baru-baru ini, warga desa tersebut menangkap seorang pencuri dan menempatkan dia di saluran pembuangan najis  atau yang biasa disebut septik tank.
Harian Daily Mail, Khamis (8/12), melaporkan foto pencuri yang berdiri di tengah kotoran itu tersebar ke sosial media. Kotoran yang bau dari pembuangan menutup tubuhnya dari dada ke bawah.

Dari fotonya, lelaki tersebut berusaha untuk menyembunyikan wajahnya dari kamera yang dipegang warga. Dari berbagai media lokal, disebutkan lelaki tersebut berusaha untuk mencuri anjing di desa itu. Sayangnya dia ketahuan warga dan dihukum demikian.

Netizen China menanggapi positif apa yang dilakukan warga.
"Mereka (warga desa) sangat pemaaf. Mereka masih baik kerana tidak meminta lelaki   itu makan semua yang ada di pembuangan," ucap seorang netizen.
"Dia pastinya tidak akan berani mencuri lagi di sisa hidupnya," seru yang lainnya.
Hukuman untuk lelaki yang tidak diketahui namanya itu bukan yang pertama kalinya. Warga desa pernah melakukan hal yang sama pada pencuri anjing lain.
Sumber: Merdeka.com

Pakatan: Tak manis batal undangan kepada Dr M

FMT | December 8, 2016
Semua bekas perdana menteri dan ketua pembangkang diundang ke majlis lafaz angkat sumpah Agong, kata Saifuddin Abdullah
Saifuddin-Abdullahmahathir
PETALING JAYA: Pakatan Harapan berharap Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-raja memanjangkan semula undangan kepada Tun Dr Mahathir Mohamad, kerana kejadian membatalkan undangan kepada bekas perdana menteri itu tidak sepatutnya berlaku.

“Kami kesal ini berlaku, ia tidak sepatutnya berlaku. Walaupun Pakatan tidak boleh berbuat apa-apa, kita berharap Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-raja pertimbangkan.”
“Ini kerana semua bekas perdana menteri dan ketua pembangkang diundang. Jadi nampak tak manis apabila ada bekas PM tidak diundang,” kata Ketua Setiausaha Sekretariat Pakatan Harapan Datuk Saifuddin Abdullah.

Semalam, media sosial giat berkongsi 2 surat ditandatangani Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja Datuk Seri Syed Danial Syed Ahmad, masing-masing ditujukan kepada Dr Mahathir dan Tun Dr Siti Hasmah, memaklumkan mereka tidak dapat menghadiri majlis melafaz dan menandatangani surat sumpah Sultan Muhammad V dari Kelantan sebagai Agong baharu dibatalkan.
Antara lain, ia menjelaskan pembatalan itu kerana pihaknya tidak dapat menyediakan tempat duduk.

“Surat ini bermaksud untuk mengelak sebarang kesipuan (embarrassment) jika YABhg Tun hadir pada hari dan ketika tersebut kerana Pejabat ini tiada menyediakan kerusi kepada YABhg Tun,” kata Syed Danial dalam surat itu.
Saifuddin mengesali jemputan yang sudah diberi terpaksa dibatalkan, terutamanya apabila kepimpinan parti pembangkang mendokong institusi Raja-raja Melayu.

“Ketiga-tiga parti dalam Pakatan Harapan meterai perjanjian Januari tahun lalu, dan salah satu intipati perjanjian itu menyokong institusi Raja Berperlembagaan.”

Paksa isteri telan racun

Sinar Harian
Paksa isteri teguk racun
Tertuduh (kiri) dikawal polis keluar dari mahkamah dan akan dihantar menjalani hukuman di Penjara Pengkalan Chepa.
KOTA BHARU – Seorang pekerja kontrak dihukum penjara tiga tahun setengah oleh Mahkamah Sesyen Kota Bharu, hari ini kerana cuba membunuh isterinya dengan memaksa wanita itu meminum racun.

Hakim, Nazri Ismail menjatuhkan hukuman itu terhadap Mohamad Abdullah Zaini, 36, selepas tertuduh mengaku salah atas tuduhan itu.
Tertuduh didakwa memaksa Syarifah Mohd Yusoff, 35, meminum racun hingga mengakibatkan mangsa mengalami kecederaan di sebuah rumah di Kampung Pak Roman, Machang, pada jam 6 petang, 2 Jun lalu.

Dakwaan dibuat mengikut Seksyen 307(1) Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara maksimum 20 tahun, jika sabit bersalah.
Nazri sebelum menjatuhkan hukuman itu sempat memberi nasihat kepada tertuduh supaya mengambil iktibar di atas kejadian itu.

“Saya harap hukuman pemenjaraan yang dikenakan ini akan dapat memberi keinsafan kepada kamu dan selepas mengambil kira kepentingan awam dan isteri kamu, maka kamu dikenakan hukuman ini,” katanya.  
Kes dikendalikan Timbalan Pendakwa Raya negeri, Norazlinawati Mohd Arshad, manakala tertuduh diwakili peguam, Ahmad Nurie Abd Rahman.

Terdahulu, peguam Ahmad Nurie memohon anak guamnya dikenakan hukuman minimum yang berkuat kuasa dari tarikh tangkap iaitu 5 Jun lalu.
“Tertuduh menyesali kesilapannya yang tidak sepatutnya dilakukan sebagai seorang suami. Selain itu, tertuduh telah berada dalam tahanan polis selama enam bulan,” katanya.

Norazlinawati, bagaimanapun mencadangkan hukuman yang sesuai sebagai pengajaran kepada diri tertuduh dan masyarakat awam.
“Sebagai suami, tertuduh sepatutnya membela isterinya, sebaliknya tertuduh sendiri yang menyakiti wanita itu. Kesalahannya pula sangat serius dengan memberi racun yang boleh menyebabkan kematian mangsa,” katanya.

Dalam kejadian itu, anak tertuduh memberitahu neneknya (ibu mangsa) bahawa pasangan itu bergaduh serta tertuduh menyepak mangsa. Ketika ibu mangsa sampai di rumah tersebut, dia mendapati mangsa berada di dalam bilik dengan keadaan separuh sedar bersama tertuduh.

Mangsa memberitahu bahawa tertuduh memaksa dia meminum racun rumpai dan kemudian dibawa anak saudaranya ke Hospital Machang untuk mendapatkan rawatan lanjut.

Hasil siasatan polis, tertuduh menunjukkan sehelai baju dan seluar panjang serta sebotol plastik berwarna putih yang mengandungi cecair berwarna kehijauan, racun rumpai.

Kini dakwaan Pas rapat dengan Umno telah terbukti: Anuar Tahir

Sinar Harian
Setiausaha Agung Parti Amanah Negara (Amanah), Anuar Tahir
Anuar Tahir
SHAH ALAM - "Kini apa yang disembunyikan Pas selama ini, bukan sekadar khabar angin, Pas makin dekat dengan Umno dan mulai mengadakan pakatan (tidak rasmi) dengan parti itu atas nama Melayu Islam,".

Demikian ujar, Setiausaha Agung Parti Amanah Negara (Amanah), Anuar Tahir mengenai kisah 'parti abang' mereka, yang sebelum ini didakwa menyembunyikan hubungan intim dengan Umno.

Katanya, sebelum ini pemimpin Amanah (yang ketika itu masih dalam Pas) telah menghidu perkara itu namun dinafikan oleh pimpinan tertinggi parti Islam itu.

"Kami terhidu bahawa pucuk pimpinan semakin condong ke BN, bila tanya tiada pengesahan...sekarang kami keluar, nah sekarang kita boleh tengok bukti, di Parlimen mereka tidak tolak bajet, tidak mahu tolak tuntutan mengenai 1MDB, bila buat Bersih tidak mahu bersama," katanya ketika diwawancara Sinar Harian di ibu pejabat Amanah, Kuala Lumpur hari ini.

Beliau berkata demikian ketika mengulas kehadiran Presiden Pas Datuk Seri Abdul Hadi Awang bersama Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak, dalam Himpunan Solidariti Untuk Rohingya di Stadium Titiwangsa, sebelum ini.
"Isu Rohingya ini, Amanah sudah lama perjuangkan, yang kita mahukan adalah bincang isu ini di Parlimen, tapi waktu kita tuntut dibincangkan di Parlimen isu ini ditolak mentah-mentah," katanya lagi.

Lelaki ini bertindak gila kerana kecewa isteri tak mau lagi berhubungan intim

8/12/16

Kecewa istri tak mau lagi bercinta, pria ini potong alat kelamin
ghasi ram. ©YouTube
Lelaki asal India bernama Ghasi Ram telah menunggu lebih dari satu dekade agar isterinya mau melayani dia di tempat tidur. Namun, sang isteri terus-terusan menolak. Ghasi pun akhirnya kehilangan kesabaran dan nekat memotong alat vitalnya.Usai memotong alat kelaminnya dengan pisau dapur, Ghasi pengsan. Sang isteri yang panik segera memanggil doktor untuk menyelamatkan suaminya. Insiden ini terjadi di desa Uttar Pradesh, bahagian utara India.

"Saya sangat kecewa. Kami tidak pernah lagi berhubungan seks selama 10 atau 12 tahun. Dia tidak pernah mau bercinta dengan saya. Bahkan, dia tidak mau duduk dekat saya dan selalu menolak permintaan saya," kata Ghasi kepada wartawan, seperti dilansir dari laman Daily Mail, Rabu (7/11).

Sementara itu, isteri Ghasi, Manjhri, yang dituduh sebagai biang keladi insiden ini mengaku tak terima telah disalahkan suaminya. Dia mengaku menolak permintaan suaminya kerana sang suami kerap pulang ke rumah dalam keadaan mabuk.
isteri ghasi ram dan anaknya Daily Mail



"Dia selalu pulang dalam keadaan mabuk setiap malam. Dia bahkan tidak pernah mendengarkan saya dan peduli kepada saya," akui Manjhri.

"Saya kata tidak mau kerana dia selalu mabuk. Saya sangat marah kepadanya. Sekarang dia menyalahkan saya atas hal yang tidak pernah saya lakukan," sambungnya.

Pasangan tersebut telah menikah selama 18 tahun dan telah dikaruniai dua anak. Sampai berita ini diturunkan, tidak ada yang melaporkan kes ini kepada pihak yang berwajib.
Sumber: Merdeka.com

Siti Kassim tergelak laporan polis Pemuda PAS

FMT | December 7, 2016
Beliau berkata, tuduhan Pemuda PAS kononnya beliau menghasut Orang Asli dianggap tidak masuk akal kerana beliau hanya bertindak menasihati anak guamnya.
Siti-Kasim_pas_kelantan_600
PETALING JAYA: Peguam dan aktivis Siti Kassim mendakwa Pemuda PAS Kelantan berada dalam situasi terdesak bagi mempertahankan kerajaan Kelantan dan syarikat pembalak sehingga bertindak membuat laporan polis terhadapnya di seluruh negeri itu.

Beliau berkata, tuduhan Pemuda PAS kononnya beliau menghasut Orang Asli dianggap tidak masuk akal kerana beliau hanya menasihati anak guamnya.
“Saya nak gelak, nak menangis pun tak tahu dengan Pemuda PAS ini. Saya adalah peguam, kalau saya menasihati anak guam saya (Orang Asli) kerana mereka bertanya kepada saya, adakah itu dikira sebagai penghasut? Kalau begitu, semua peguam yang beri nasihat adalah penghasut?

“Saya tidak faham apa Pemuda PAS mahu. Saya rasa mereka tidak betul dan tak ada modal untuk menyerang, kerana mereka sudah terhimpit dan tidak tahu bagaimana meyakinkan rakyat terhadap mereka,” katanya kepada FMT.

Siti berkata demikian mengulas tindakan Pemuda PAS Kelantan, yang diketui Ketua Penerangan, Nazman Che Ibrahim membuat laporan polis terhadap Siti atas dakwaan menghasut sehinggga membawa kepada sekatan yang dilakukan Orang Asli kepada pembalak di Gua Musang.

“Semua tulisan dan komentarnya di dalam laman Facebook (Siti) tersebut saya lihat berbentuk fitnah, tohmahan, kejian, hasutan dan ancaman kepada kerajaan Kelantan termasuklah menghina serta merendah-rendahkan banyak penjawat awam.

“Tindakan menghasutnya sangat jelas dan ini akan menimbulkan lebih banyak ketegangan antara Orang Asli dengan kaum Melayu yang bertugas sebagai penjawat awam sepanjang krisis sekatan ini. Saya juga melihat Siti Kasim terus konsisten cuba menghasut Orang Asli supaya benci dan melawan kerajaan pusat, JAKOA, Jabatan Perhutanan, PDRM dan kerajaan negeri,” kata Nazman menerusi laporan polis tersebut.

Siti dalam masa sama mendakwa segelintir Orang Asli termasuk ketua kampung berpihak kepada kerajaan Kelantan selepas menerima “dedak” daripada pemerintah.

“Dahlah guna beberapa penghulu yang makan dedak, jadi apa yang mereka buat semua tak laku. Dia (Pemuda PAS) nak bela pembalakan di hutan Gua Musang.
“Pemuda kena sedar, parti mereka yang memberi lesen kepada pembalak, parti itu yang menghancurkan hutan dan rakyat sendiri. Jadi kenapa nak salahkan orang lain?” katanya.